Saturday, July 06, 2013

Ternak kroto tanpa ratu

Apakah bisa ternak kroto tanpa ratu semut rangrang? Banyak yang belum tahu bahwa tanpa adanya ratu bisa menghasilkan telur.

Ayo siapa yang sudah mencoba ternak kroto tanpa ratu? bagaimana hasilnya apakah ada telurnya. Saya yakin dengan kesabaran dan ketekunan pasti dijamin ada telurnya.

Uji coba ternak kroto tidak perlu harus banyak, cukup satu toples saja untuk membuktikan bahwa yang saya tulis benar adanya. Jika sobat flodesta menanyakan kepada Mas bro tentu akan saya jawab BISA. Masalah hasil telur atau larvanya banyak dan sedikit mas bro tidak bisa menjamin tetapi bisa disimpulkan ternak kroto tanpa ratu tetap menghasilkan telur. Perlu dingat bahwa ternak kroto tanpa ratu adalah ternak kroto jangka pendek.


Ternak kroto

Dulu saya pernah mencoba bereksperimen dengan berbagai cara dan media. Pokoknya semua dicoba, Nampan adalah cara yang paling jitu untuk membuktikan apakah bisa menghasilkan telur. Mengapa mas bro menggunakan tempat nampan, karena tidak ingin di toples ada penambahan dan pengurangan telur atau kroto masuk dari toples lain.

Percobaan pertama belum bisa sebagai acuan apakah sudah terbukti. Sekarang ini saya sudah melakukan pengujian tahap kedua. Waktu yang diperlukan memang tidak sebentar kira-kira sudah berjalan setengah tahun. hemmm swine puolll mas?. Orak popo seng penting ilmu dari flodesta bisa bermanfaat bagi saudara semua. oke.

Tidak beda jauh dengan menggunakan rak kroto dengan beberapa toples yang tidak ada ratunya. Silahkan diamati dan dicermati seksama. Sering dilihat berkali-kali tidak masalah, karena masih dalam proses percobaan (njajal coy). Semua membutuhkan waktu, tidak bisa sekaligus menyimpulkan bahwa semut yang kita ternak sudah ada telurnya, apalagi masih hitungan hari. Karena sarang kroto alam yang kita pindah telurnya belum jadi kroto semua.

Contoh di alam, pohon yang ada sarangnya biasanya terdapat ratu semut rangrang hanya satu atau dua. Tapi selama ini belum pernah mengalami dalam satu pohon ada dua ratu semut rangrang, bahkan kita sering kecewa karena tidak dapat.

Saran mas bro jika ingin hasilnya bagus  selalu gunakan ratu semut rangrang, karena telur yang di hasilkan lebih banyak.

Jangan salah lihat kalau memakai ratu, biasanya teman-teman sering salah lihat. Biasanya  yang sering kita temui adalah calon ratu bersayap berwarna cokelat dan hijau.

Di alam calon ratu tidak akan jadi ratu semua, masih ada seleksi alam. Mungkin hanya beberapa yang jadi ratu semut rangrang. Tentu kondisinya akan sama seperti di toples atau media yang lain. Masih juga belum percaya lagi, silahkan di coba dirumah.  Percaya gak percaya buktike dewe. Jangan baca doank harus dipraktekan.

Flodesta mengucapkan terimakasih atas partisipasi dan kunjungan sobat yang setia membaca walaupun tulisanya acakadul. Jangan lupa cendole ya bro. Matur nuwun banget.

18 comments:

  1. KISAH SUKSES Mahasiswi penjual kroto...

    Minggu kemarin Hendro dan Pak Erte liburan di Jogja. Hampir semua sudut kota telah dijelajahi. Tak perlu saya sebutkan dimana aja tempat yang dikunjungi mereka berdua, karena saya yakin semua sudah pada hafal destinasi wisata di kota gudeg.
    Sore hari mereka menginap dirumah Mbah Kerto sang juragan kos-kosan. Rumah Mbah Kerto sekitar satu kilometer dengan salah satu kampus terkenal dikota pelajar ini. Pak Erte heran melihat glamornya gaya hidup para mahasisiwi yang ngekos dirumah Mbah Kerto. Gadget terbaru, sepatu dan tas bermerek, lipstik dan bedak yang lumayan berat buat kantong mahasisiwi.
    Iseng-iseng Pak Erte nanya dengan salah satu penghuni kos.
    Pak Erte : Wah penampilan mbak oke banget ya, pasti kiriman ortu gede banget ya.
    Mahasisiwi : Ah enggak kok Pak biasa aja kirimannya.
    Pak Erte : Lha terus segala yang mbak pake uang dari mana?
    Mahasisiwi : Bisnis kecil-kecilan Pak.

    Pak Erte : Buka online shop ya? makelar tanah? atau mungkin ternak tuyul?

    Mahasisiwi : Enggak Pak , cuma jualan kroto (larva semut rang-rang/smut merah besar)
    Pak Erte : Masak sih. gimana ceritanya?
    Mahasisiwi : Tau kan Pak kroto itu apa?
    Pak Erte : Makanan burung,,!!.
    Mahasiswi : Itulah bisnis saya…
    Pak Erte : Oooo makanan burung...

    Lalu tiba-tiba ada om om datang mengendarai sedan silver menjemput mahasisiwi tadi.
    Pak Erte nyeletuk ‘’Wah krotone laku dik.hihihi’’. ‘’Alhamdulillah Pak,nambah2 uang jajan’’.jawabnya.
    Wk wk wk wk,,,
    Itulah KISAH SUKSES Mahasiswi
    penjual kroto ...
    :d :d :d :>) :>) :>)

    ReplyDelete
  2. blognya tampil dengan wajah baru ni mas bro.

    ReplyDelete
  3. betul om saya yang sudah buktikan bahwa tanpa ratu bisa ada telurnya..memang waktunya yang kudu sabar ngenteni :D bebrapa hari yang lalu saya juga mengambil dari alam ternyata pada saat saya ambil salah satu sangkar tidak ada ratunya sama sekali dan isinya hanya semut rangrang juga telur2 yang masih sangat kecil2 sekali...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sangat di butuhkan sekali mas pengalamanya. Terimakasih banget mau berbagi. Semoga bisa bermanfaat.

      Delete
  4. Klo dpt semut rang rang dr alam g da ratu & telur
    Apkh bisa brproduksi nntinya jk diternakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dapat sarang semut rangrang dari alam harus dengan telurnya mas supaya cepat bersarang dan membuat jaring. Seumpama masih belum dapat ratu semut rangrang di ternak juga menghasilkan telur, tapi usahakan minimal ada ratunya mas. Sabar....pasti nanti dapat ratu.suwun

      Delete
  5. Gan, semut Ku koq PD kabur, pdhal, sy dh buat sprti artikel yg agan buat, apa yg kurang gan, mhn ptunjuknya gan, tks berat yo gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah berapa hari, bulan dan tahun di ternak mas?

      Delete
    2. Is she masa, be st hr she masa bro, JD ygkfg cm sabarnya aja ya masa, ya deh, tks brt ya masa, mg pahala yg setimpaal deh bust mad bro

      Delete
    3. Iki mocone piye mas? masih satu hari ya, itu normal soalnya semut merasa terganggu dengan pemindahan awal tentunya butuh adaptasi. kalau gak pingin semut rangrang gak kemana mana ketika jatuh buat saja pengaman parit. suwun

      Delete
  6. mas br,o, semut rangrang dalam toples saya tidak ada ratunya, and kenapa lama-kelamaan semut rangrang saya tinggal sedikit ? padahal pakai nampan dengan air penuh (tidak mungkin kabur). bisa dilanjut ternak and reproduksi nggak ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Punya brapa mas? kalau cuma satu toples usahakan pakai ratu. Pakai nampan memang aman tapi biasanya sedikit demi sedikit akan ada yang jatuh ke air kalau terus menerus tentunya semut akan berkurang.

      Delete
  7. Masih pemula mas bro...thanks ilmux..

    ReplyDelete
  8. mas saya dapet 2 koloni dari alam.. yg satu ada telur gede" banyak banget malah mendominasi mas.... yg satu gx ada,cuman telur kecil"... nah klo misalnya beberapa telur yg gede" di pindah ke koloni yg satunya itu berpengaruh gx mas???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau beda koloni yang tempur semutnya. Matur nuwun

      Delete
  9. walau gak ada ratunya udah dapat 1 minggu udah bertelur..... tapi aku suma coba2 aja smpek skrg jadi aku tekunin ne,.... asik.... buat sampingan.... makasih mas broo....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usahakan ada ratunya mas. Matur nuwun

      Delete